Pages

Subscribe:

Jumat, 05 Desember 2014

SURAT AL MULK

Audzubillahi minasyaiton nirrojim
Bismillahirrahmanirrahiim.

1.  Tabaarakalladzii biyadihi lmulku wahuwa 'alaa kulli syay-in qadiir
2.  Alladzii khalaqa lmawta walhayaata liyabluwakum ayyukum ahsanu 'amalan wahuwa l'aziizu lghafuur
3.  Alladzii khalaqa sab'a samaawaatin thibaaqan maa taraa fii khalqi rrahmaani min tafaawutin farji'i lbashara hal taraa min futhuur
4.  Tsumma irji'i lbashara karratayni yanqalib ilayka lbasharu khaasi-an wahuwa hasiir
5.  Walaqad zayyannaa ssamaa-a ddunyaa bimashaabiiha waja'alnaahaa rujuuman lisysyayaathiini wa-a'tadnaa lahum 'adzaaba ssa'iir
6.  Walilladziina kafaruu birabbihim 'adzaabu jahannama wabi/sa lmashiir
7.  Idzaa ulquu fiihaa sami'uu lahaa syahiiqan wahiya tafuur
8   takaadu tamayyazu mina alghayzhi kullamaa ulqiya fiihaa fawjun sa-alahum khazanatuhaa alam ya/tikum nadziir
9.  Qaaluu balaa qad jaa-anaa nadziirun fakadzdzabnaa waqulnaa maa nazzalallaahu min syay-in in antum illaa fii dhalaalin kabiir
10. Waqaaluu law kunnaa nasma'u aw na'qilu maa kunnaa fii ash-haabi ssa'iir
11. Fa'tarafuu bidzanbihim fasuhqan li-ash-haabi ssa'iir
12. Innalladziina yakhsyawna rabbahum bilghaybi lahum maghfiratun wa-ajrun kabiir
13. Wa-asirruu qawlakum awi ijharuu bihi innahu 'aliimun bidzaati shshuduur
14. Alaa ya'lamu man khalaqa wahuwallathiifu lkhabiir
15. Huwalladzii ja'ala lakumu l-ardha dzaluulan famsyuu fii manaakibihaa wakuluu min rizqihi wa-ilayhi nnusyuur
16. A-amintum man fii ssamaa-i an yakhsifa bikumu l-ardha fa-idzaa hiya tamuur
17. am amintum man fii ssamaa-i an yursila 'alaykum hasiban fasata'lamuuna kayfa nadziir
18. Walaqad kadzdzaballadziina min qablihim fakayfa kaana nakiir
19. Awa lam yaraw ilaa ththhayri fawqahum shaaffaatin wayaqbidhna maa yumsikuhunna illaa rrahmaanu innahu bikulli syay-in bashiir
20. Amman haadzaalladzii huwa jundun lakum yanshurukum min duuni rrahmaani ini lkaafiruuna illaa fii ghuruur
21. Amman haadzaalladzii yarzuqukum in amsaka rizqahu bal lajjuu fii 'utuwwin wanufuur
22. Afaman yamsyii mukibban 'alaa wajhihi ahdaa amman yamsyii sawiyyan 'alaa shiraathin mustaqiim
23. Qul huwalladzii ansya-akum waja'ala lakumu ssam'a wal-abshaara wal-af-idata qaliilan maa tasykuruun
24. Qul huwalladzii dzara-akum fii l-ardhi wa-ilayhi tuhsyaruun
25. wayaquuluuna mataa haadzaa lwa'du in kuntum shaadiqiin
26. Qul innamaa l'ilmu 'indallaahi wa-innamaa anaa nadziirun mubiin
27. Falammaa ra-awhu zulfatan sii-at wujuuhulladziina kafaruu waqiila haadzaalladzii kuntum bihi tadda'uun
28. Qul ara-aytum in ahlakaniyallaahu waman ma'iya aw rahimanaa faman yujiiru lkaafiriina min 'adzaabin liim
29. Qul huwa rrahmaanu aamannaa bihi wa'alayhi tawakkalnaa fasata'lamuuna man huwa fii dhalaalin mubiin
30. Qul ara-aytum in ashbaha maaukum ghawran faman ya/tiikum bimaa-in ma'iin
»»  Selengkapnya...

Rabu, 28 November 2012

Bocah Nakal Sing Mareni





Dalang     : “Dicritakan di sebuah SMP Cluthak ada sahabat.Suatu ketika sahabat itu akan pergi ke
                      Karapyak,bagaimana critanya liat aja d TKD!!!!!”
Bejo          : “Nah,Nah ngko meng Karapyak yuuuugh!!!!”
Tuminah  : “Cyuuuuuussss,,miup??”
Bejo          : “Cyuuuuuussss ,,yuugh laaah!!!”
Tuminah  : “Ya ayuuh,,tapi aku  tek ngomong aring biyunge disit”
Bejo         : “Ra usah ngomong lah,,ngko nek bali ngomong bae tes klompok”
Tuminah : “OK lah kalo begitu”
Dalang      : “Bel pulang sekolah berbunyi,,mereka pun berangkat ke Karapyak”
Bejo          : “Yuuugh Tum mangkat,,ngko aku ngebut lah men kon cepet tekan”
Tuminah   : “Yaaa ayyyuuuuuuhhh koowch,,karepmu bae lah”
Bejo          : “Yuuuuugh laah,,let’s  gooooooo”
Dalang     : “Ketika sedang di jalan tiba-tiba motornya bocor, bagahmana critanya?? Ke TKD yuuugh!!!!”
Bejo          : “Duuuh Tum deneng motor era penak banget yaaaagh,,pa bane bocor yaaaagh,,
                       Duuuuh-duuuuuuh ghe ta parah banget”
Tuminah  : “Yaaa Jo,, yaa wis minggir disit!!”
Bejo          : “ Huuuuuuuuuuu,,temenan Tum motore bocor”
Tuminah  : “ Jhaaaan mza aku kon mlaku,,wis dan-dan ayu moblong-moblong kaya gie jeee lah,,kan aku
                        Bocah paling ayu”
Bejo          : “Laaahh klamiiteee bocah kaya beruk beeeeh li ngomong paling ayu, paling ayu sekebun
                      Binatang naaagh iya”
Tuminah   : “Ngejek banget koooowch,,naksir ngomong bae lah!! Yuuuss nek aku ayu masalah buat lo!!!”
Bejo           : “Ya ora siiih,,wis lah aja kesuh,,dorong bae geeeh motorku!!!”
Tuminah   : “Aku kon ndorong motormu,,cyuuuuuzzzz miup???”
Bejo           : “Aja lebay lah,,cepet dorong!!”
Tuminah   : “Beh ten temen,,aku koh kon ndorong motor, yaa nggak level banget  lah yaaaa”
Bejo          : “Ya wiss lah nek ora gelem ,bali bae yuhh lahh, pi tembel disit motorku “
Dalang      : “Akhirnya Tuminah dan Bejo pun menembel motor,setelah itu  mereka pun pulang “
Bejo          : “Asem lahh ngerti kaya gie aku ora arep lunga karo kowe”
Tuminah  : “Cyuuuusss,,miup,????wis nyesel apa nyengi aku “
Bejo          : “Ya mandan sihh”
Dalang      :”Mereka pun tiba dirumah Tuminah “
Bu Juminten  : “Anakku sing paling ayu dewek ora bali-bali koooowch,, wis sore kaya gie”
Tuminah : “Ass.wr.wb Yuuuung biyunge,,aku bali geeech,,rika njangan apa???”
Bejo        : “Yaaa yuuung aku njujugna Tuminah geeech”
Bu Juminten : “ Naaaagh giiieee,,anakku nembe bali langsung takon jangan,,njangan godong
                            Tewel kaaeeeeeeeeehhhh!!!”
Bejo        : “Biyunge nangapa kooowch, ketone kaya kesuh banget kooowch”
Bu Juminten : “Genah agi kesuh koooowch,,ujarmu biyunge agi ngapaa???”
Bejo : “Paaa aja ngegas yuuung,,ujarku anu miki agi nembang karo mringis”
Bu Juminten : “Huuuuu bocah ora sopan kowe yaaah,,”
Tuminah  : “Wis yuuung lah aja kesuh,,mbok ayune ilang kooowch”
Bu Juminten : “Biyunge genah wis ayu ket lair kooowch,,ayu permanen dadi ra mungkin
                            Ilang ayune”
Tuminah   : “ Yaaa wis siki biyunge seyum’
Bejo     : “Ya yuuung aku arep bali disit yaaa”
B u Juminten : “Bali gari bali koowch ndadak taren disit”
Tuminah    : “Yaaa wis nganah kowe bali bae,,nang kene kur ngganggu pemandangan tok”
Bejo          : “Ihhhh tegene kooowch kowe ngemeng kaya gue kowe ring aku,,yaw is lach aku bali disit
                      Wasslam”
Bu Juminten dan Tuminah : “Ass.wr.wb,,   heee hee Jooo kewalik mbok”
Bejo        : “Apaneeeeee?? Oooowch eaaa aku li numpak salah eaaaagh???”
Tuminah   : “Kowe pinter tap inter,,tapi li salam kewalik”
Bejo       : “Oooooowch yayaya,,Ass.wr.wb”
Bu Juminten dan Tuminah : “walaikumsallam.wr.wb”
Dalang   : “Setelah Bejo pulang ,,Bu Juminten masih marah-marah pada Tuminah,,pengen liat Bu
                    Juminten kalo lagi marah nggak???ndeleng bae yuuugh”
Bu Juminten    : “Kowe miki kang ndi bae,,biyunge nang umah ra nana sing ngrewangi nyambet gawe”
Tuminah   : “Aku miki tes kelompok yuuung”
Bu Juminten  : “Kelompok apa lah,,deneng baline sore temen”
Tuminah  : “Kelompok drama naaagh,,nu miki meng warnet nang kana ngantri kaya bebek”
Dalang     : “Saat mereka bertengkar Bu Tumirah pun dating melerai”
Bu Tumirah  :”Aduuuh brisik temen kowh, ana apa, arep ana dangdutan apa?”
Bu Juminten  :”Huu Dangdutan bae pikirane, ora , nu anaku sing ayu dewek baline sore”
Bu Tumirah    :”Bebek kon ra silem bocah, elek kaya kue koh diomong paling ayu Jum “
Bu Juminten  :”Nah nyatane mbok iya”
Bu Tumirah  :”Ya diomongi kon aja lunga-lunga bae terus nek anu lunga anu meng endi?”
Bu Juminten :”Ya ora ngerti, Ditakoni ora jujur”
Bu Tumirah  :”Oh kaya kue  geh Tum  gueh koe cah wedon aja tukang lunga-lunga ,Mbok nangapa-apa”
Tuminah     :”Ya lik lah aku ora arep lunga”
Bu Juminten  :”Temenan  luh”


Akhirnya Tumirah pun tidak akan pergi tanpa seizin ibunya dan dia menjadi anak yang rajin sekian Wassalam.
»»  Selengkapnya...

Selasa, 06 November 2012

Karya Tulis Restu Saputra SMP Nasional Siareja

LAPORAN WIDYA WISATA
KE YOGYAKARTA

Karya tulis ini
Diajukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk
Menempuh Ujian Akhir Nasional (UAN) di SMP Nasional Sidareja
Tahun pelajaran 2012/2013



Disusun oleh :
1. Restu Saputra (8B)
2. Eva Kurwanto (8B
3. Purwadi (8B)
4. Solihin (8B)



DINAS PENDIDIKAN, PEMUDA DAN OLAHRAGA
KABUPATEN CILACAP
`SMP NASIONAL SIDAREJA
2012/2013



I
PENGESAHAN

Laporan karya wisata ini telah dilaksanakan.Disetujui dan disahkan oleh guru pembimbing sebagai salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Akhir Sekolah (UAS) di SMP Nasional Sidareja tahun pelajaran 2012/2013.




Hari : . . . . . . . . . . . . . .
Tanggal : . . . . . . . . . . . . .






Sidareja, Juli 2012
Wali Kelas 8b, Pembimbing,


Pujiyati S.Pd Siswoyo Edi Purnomo S.Pd
NIP.- NIP.-


Mengetahui,
Kepala Sekolah

Suwandi,S.Pd
NIP:-


II
MOTTO

 Tuntunlah ilmu sampai ke negeri cina

 Dimana ada kemauan pasti disitu ada jalan

 Kegagalan bukan sumber putus asa tapi dengan kegagalan mengajari kita kesabaran

 Untuk menuju kesuksesan diperlukan pengorbanan

 Tergesa-gesa membuat hidup tidak berguna

 Orang yang jujur adalah orang yang sesuai dengan apa yang dibicarakan

 Anak yang pintar selalu belajar, beribadah dan berusaha

 Awali kejujuran dengan iman agar berjalan dengan hati yang tulus















III
PERSEMBAHAN

Karya tulis ini kami persembahkan dan kami ucapkan terimakasih kepada :
1. Bapak Suwandi, S.Pd selaku kepala SMP Nasional Sidareja

2. Bapak Siswoyo Edi Purnomo, S.Pd selaku pembimbing karya tulis


3. Bapak/ibu guru serta staf karyawan SMP Nasional Sidareja

4. Ayah dan Ibunda tercinta


5. Teman-temanku di SMP Nasional Sidareja

6. Adik-adik kelas VII dan VIII


7. Pembaca yang budiman

Mudah-mudahan dengan disusunya karya tulis ini dapat bermanfaat bagi kita semua.











IV

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur bagi Alloh SWT, Sholwat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Rasululloh SAW, beserta keluarga beserta sahabatnya
Karya tulis kami dalam rangka untuk memenuhi salah satu syarat mengikuti Ujian Akhir Sekolah (UAS) dan Ujian Akhir Nasional (UAN) di SMP Nasional Sidareja tahun pelajaran 2012/2013.
Penulis mengucapkan terimakasih pada semua pihak yang telah membantu pembuatan dan penyusunan serta penyelesaian karya tulis ini, untuk itu penulis mengucapkan terimakasih kepada:

1. Bapak Suwandi, S.Pd selaku kepala SMP Nasional Sidareja yang telah memberikan izin kepada kami dalam kegiatan karya wisata ini.
2. Bapak Siswoyo Edi Purnomo selaku pembimbing karya tulis.
3. Bapak dan ibu guru serta staf karyawan di SMP Nasional Sidareja
4. Ayah dan Ibunda tercinta.
5. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan karya tulis ini.

Kami menyadari bahwa pembuatan karya tulis ini masih jauh dari sempurna seperti yang diharapkan pembaca.
Akhir kata demi kesempurnaan karya tulis ini penulisan selanjutnya, kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca.


Sidareja, . . . . . . . . . . . . . . . .






V
DAFTAR ISI
Halaman judul………………………………………………………………………………. I
Halaman Pengesahan……………………………………………………………………. II
Motto………………………………………………………………………………………… III
Halaman Persembahan…………………………………………………………………… IV
Kata Pengantar…………………………………………………………………………… V
Daftar Isi……………………………………………………………………………………… VI

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang……………………………………………………………. 1
1.2 Tujuan dan manfaat penulisan karya tulis……………………………… 1
1.3 Metode Penyusunan……………………………………………………… 1

BAB II ISI LAPORAN
2.1 Candi Borobudur……………………………………………………………. 2
2.2 Monumen Jogja Kembali (Monjali)……………………………………......
2.3 Museum Pesawat Dirgantara Mandala..................................................
2.4 Malioboro................................................................................................
2.5 Kebun Binatang Gembira Loka................................................................

BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan………………………………………………………………………
3.2 Saran……………………………………………………………………………….











VI
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sering kali kita dengar dengan membaca diberbagai media elektronik tentang berbagai obyek wisata seperti. Borobudur, Monjali, Museum Dirgantara Mandala, Kebun Binatang Gembira Loka dan Malioboro Obyek-obyek wisata tersebut menawarkan keindahan dan kenyamanan berwisata juga pengetahuan bagi pengunjung.
Dari uraian tersebut maka penulis merasa tertarik untuk mengetahui fasilitas-fasilitas apa sajakah yang tersedia di Borobudur, Monjali, Museum Dirgantara Mandala, Kebun Binatang Gembira Loka dan Malioboro sehingga mampu menarik minat ribuan pengunjung untuk datang setiap harinya.
Karena alasan itulah karya tulis ini dibuat
1.2 Tujuan penyusunan
Sebagai laporan sekolah mengikuti widya wisata ke kota Yogyakarta yang telah dilakukan oleh siswa-siswi kelas VIII SMP Nasional Sidareja memiliki tujuan sebagai berikut :
a. Memberikan gambaran dan penjelasan tentang sejarah Borobudur, Monjali, Museum Dirgantara Mandala, Kebun Binatang Gembira Loka dan Malioboro.
b. Menambah pengetahuan kami dimasa yang akan datang.
c. Menambah wawasan pengetahuan bagi pembaca.

1.3 Metode Penyusunan
Dalam metode penyusunan kami menggunakan dua metode yakni sebagi berikut :
a. Metode Survei
Metode Survei yaitu metode yang kami lakukan dengan cara meninjau dan mengamati secara langsung ke obyek wisata yang ditujui.
b. Metode Kepustakaan
Metode Kepustakaan yaitu metode yang dilakukan dengan cara membaca mencari buku diperpustakaan yang berhubungan dengan hal ini.








1
BAB II
ISI LAPORAN
2.1 Candi Borobudur
Borobudur adalah nama sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Lokasi candi adalah kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi berbentuk stupa ini didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra. Monumen ini terdiri atas enam teras berbentuk bujur sangkar yang diatasnya terdapat tiga pelataran melingkar, pada dindingnya dihiasi dengan 2.672 panel reliefdan aslinya terdapat 504 arca Buddha.Stupa utama terbesar teletak di tengah sekaligus memahkotai bangunan ini, dikelilingi oleh tiga barisan melingkar 72 stupa berlubang yang didalamnya terdapat arca buddha tengah duduk bersila dalam posisi teratai sempurna dengan mudra (sikap tangan) Dharmachakra mudra (memutar roda dharma).
Monumen ini merupakan model alam semesta dan dibangun sebagai tempat suci untuk memuliakan Buddha sekaligus berfungsi sebagai tempat ziarah untuk menuntun umat manusia beralih dari alam nafsu duniawi menuju pencerahan dan kebijaksanaan sesuai ajaran Buddha.Para peziarah masuk melalui sisi timur memulai ritual di dasar candi dengan berjalan melingkari bangunan suci ini searah jarum jam, sambil terus naik ke undakan berikutnya melalui tiga tingkatan ranah dalam kosmologi Buddha. Ketiga tingkatan itu adalah Kāmadhātu (ranah hawa nafsu), Rupadhatu (ranah berwujud), dan Arupadhatu (ranah tak berwujud). Dalam perjalanannya ini peziarah berjalan melalui serangkaian lorong dan tangga dengan menyaksikan tak kurang dari 1.460 panel relief indah yang terukir pada dinding dan pagar langkan.
Menurut bukti-bukti sejarah, Borobudur ditinggalkan pada abad ke-14 seiring melemahnya pengaruh kerajaan Hindu dan Buddha di Jawa serta mulai masuknya pengaruh Islam.Dunia mulai menyadari keberadaan bangunan ini sejak ditemukan 1814 oleh Sir Thomas Stamford Raffles, yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Jenderal Inggris atas Jawa. Sejak saat itu Borobudur telah mengalami serangkaian upaya penyelamatan dan pemugaran. Proyek pemugaran terbesar digelar pada kurun 1975 hingga 1982 atas upaya Pemerintah Republik Indonesia dan UNESCO, kemudian situs bersejarah ini masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia.
Borobudur kini masih digunakan sebagai tempat ziarah keagamaan; tiap tahun umat Buddha yang datang dari seluruh Indonesia dan mancanegara berkumpul di Borobudur untuk memperingati TrisuciWaisak. Dalam dunia pariwisata, Borobudur adalah obyek wisata tunggal di Indonesia yang paling banyak dikunjungi wisatawan

Sejarah


2I222IIIIIPembangunan
Lukisan karya G.B. Hooijer (dibuat kurun 1916—1919) merekonstruksi suasana di Borobudur pada masa jayanya Tidak ditemukan bukti tertulis yang menjelaskan siapakah yang membangun Borobudur dan apa kegunaannya.Waktu pembangunannya diperkirakan berdasarkan perbandingan antara jenis aksara yang tertulis di kaki tertutup Karmawibhangga dengan jenis aksara yang lazim digunakan pada prasasti kerajaan abad ke-8 dan ke-9. Diperkirakan Borobudur dibangun sekitar tahun 800 masehi. Kurun waktu ini sesuai dengan kurun antara 760 dan 830 M, masa puncak kejayaan wangsa Syailendra di Jawa Tengah,yang kala itu dipengaruhi Kemaharajaan Sriwijaya. Pembangunan Borobudur diperkirakan menghabiskan waktu 75 - 100 tahun lebih dan benar-benar dirampungkan pada masa pemerintahan raja Samaratungga pada tahun 825.Terdapat kesimpangsiuran fakta mengenai apakah raja yang berkuasa di Jawa kala itu beragama Hindu atau Buddha. Wangsa Sailendra diketahui sebagai penganut agama Buddha aliran Mahayana yang taat, akan tetapi melalui temuan prasasti Sojomerto menunjukkan bahwa mereka mungkin awalnya beragama Hindu Siwa.] Pada kurun waktu itulah dibangun berbagai candi Hindu dan Buddha di Dataran Kedu. Berdasarkan Prasasti Canggal, pada tahun 732 M, raja beragama Siwa Sanjaya memerintahkan pembangunan bangunan suci Shiwalingga yang dibangun di perbukitan Gunung Wukir, letaknya hanya 10 km (6.2 mil) sebelah timur dari Borobudur. Candi Buddha Borobudur dibangun pada kurun waktu yang hampir bersamaan dengan candi-candi di Dataran Prambanan, meskipun demikian Borobudur diperkirakan sudah rampung sekitar 825 M, dua puluh lima tahun lebih awal sebelum dimulainya pembangunan candi Siwa Prambanan sekitar tahun 850 M.
Pembangunan candi-candi Buddha — termasuk Borobudur — saat itu dimungkinkan karena pewaris Sanjaya, Rakai Panangkaran memberikan izin kepada umat Buddha untuk membangun candi.Bahkan untuk menunjukkan penghormatannya, Panangkaran menganugerahkan desa Kalasan kepada sangha (komunitas Buddha), untuk pemeliharaan dan pembiayaan Candi Kalasan yang dibangun untuk memuliakan Bodhisattwadewi Tara, sebagaimana disebutkan dalam Prasasti Kalasan berangka tahun 778 Masehi.Petunjuk ini dipahami oleh para arkeolog, bahwa pada masyarakat Jawa kuno, agama tidak pernah menjadi masalah yang dapat menuai konflik, dengan dicontohkan raja penganut agama Hindu bisa saja menyokong dan mendanai pembangunan candi Buddha, demikian pula sebaliknya.budur
Stupa Borobudur dengan jajaran perbukitan Menoreh. Selama berabad-abad bangunan suci ini sempat terlupakan.Dalam Bahasa Indonesia, bangunan keagamaan purbakala disebut candi; istilah candi juga digunakan secara lebih luas untuk merujuk kepada semua bangunan purbakala yang berasal dari masa Hindu-Buddha di Nusantara, misalnya gerbang, gapura, dan petirtaan (kolam dan pancuran pemandian). Asal mula nama Borobudur tidak jelas,meskipun memang nama asli dari kebanyakan candi di Indonesia tidak diketahui.
3
Nama Borobudur pertama kali ditulis dalam buku "Sejarah Pulau Jawa" karya Sir Thomas Raffles. Raffles menulis mengenai monumen bernama borobudur, akan tetapi tidak ada dokumen yang lebih tua yang menyebutkan nama yang sama persis.Satu-satunya naskah Jawa kuno yang memberi petunjuk mengenai adanya bangunan suci Buddha yang mungkin merujuk kepada Borobudur adalah Nagarakretagama, yang ditulis oleh Mpu Prapanca pada 1365.
Nama Bore-Budur, yang kemudian ditulis BoroBudur, kemungkinan ditulis Raffles dalam tata bahasa Inggris untuk menyebut desa terdekat dengan candi itu yaitu desa Bore (Boro); kebanyakan candimemang seringkali dinamai berdasarkan desa tempat candi itu berdiri. Raffles juga menduga bahwa istilah 'Budur' mungkin berkaitan dengan istilah Buda dalam bahasa Jawa yang berarti "purba"– maka bermakna, "Boro purba".Akan tetapi arkeolog lain beranggapan bahwa nama Budur berasal dari istilah bhudhara yang berarti gunung.
Banyak teori yang berusaha menjelaskan nama candi ini. Salah satunya menyatakan bahwa nama ini kemungkinan berasal dari kataSambharabhudhara, yaitu artinya "gunung" (bhudara) di mana di lereng-lerengnya terletak teras-teras. Selain itu terdapat beberapa etimologirakyat lainnya. Misalkan kata borobudur berasal dari ucapan "para Buddha" yang karena pergeseran bunyi menjadi borobudur. Penjelasan lain ialah bahwa nama ini berasal dari dua kata "bara" dan "beduhur". Kata bara konon berasal dari kata vihara, sementara ada pula penjelasan lain di mana bara berasal dari bahasa Sanskerta yang artinya kompleks candi atau biara dan beduhur artinya ialah "tinggi", atau mengingatkan dalam bahasa Bali yang berarti "di atas". Jadi maksudnya ialah sebuah biara atau asrama yang berada di tanah tinggi.
Sejarawan J.G. de Casparis dalam disertasinya untuk mendapatkan gelar doktor pada 1950 berpendapat bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan. Berdasarkan prasasti Karangtengah dan Tri Tepusan, Casparis memperkirakan pendiri Borobudur adalah raja Mataram dari wangsa Syailendra bernama Samaratungga, yang melakukan pembangunan sekitar tahun 824 M.

2.2 Monumen Jogja Kembali (MONJALI)
Monumen Jogja Kembali (Monjali) adalah salah satu dari sekian banyak museum di Jogja. Monjali terletak di Jln Lingkar Utara, Yogyakarta. Lebih tepatnya terletak di persimpangan antara Jln. Lingkar Utama, Jln. Plagan Tentara Pelajar dan Jln Monjali. Jika anda menggunakan perangkat GPS silahkan cek koordinat ini S7°46’47.1″ E110°22’32.1″ atau anda bisa menghubungi (0274) 868225 untuk info lebih lanjut.
Monjali dibangun pada tanggal 29 Juni 1985 yang ditandai dengan peletakan batu pertama dan upacara adat penanaman kepala kerbau oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX dan Sri Paduka Paku Alam VIII.Bangunan Monjali sendiri berbentuk kerucut dengan luas sekitar 5 hektar yang terdiri dari 3 lantai.


4
Lantai pertama terdapat 4 museum yang menyimpan berbagai benda bersejarah seperti senjata, mesin ketik, telepon dan sebagainya. Di lantai ini pula terdapat perpustakaan yang kebanyakan berisi buku-buku ensiklopedia. Selain itu terdapat pula ruang pemandu dan, ruang pengelola dan ruang serba guna. bagian luar lantaterdapat pula kolam yang mengelilingi bangunan utama Monjali.
Di lantai kedua terdapat ruang diorama yang mengisahkan perjuangan bangsa Indonesia ketika Belanda menghianati perjanjian Reville hingga terjadilah peristiwa yang sangat bersejarah yaitu Serangan Umum 1 Maret. Di sekeliling bagian luar lantai 2 terdapat pula relief yang kurang lebih menceritakan hal yang sama dengan diorama di dalam. Setidaknya terdapat sekitar 40 relief yang diukir di sekeliling tembok lantai 2 bagian luar.
Lantai ketiga adalah lantai khusus yang dibuat untuk mengenang dan mendoakan para pahlawan yang gugur dan ruang tersebut dinamakan dengan ruang Garbha Graha. Di ruang ini terdapat pahatan yang berukuran besar yang di pahat di dinding ruang. Di tengah ruang terdapat tiang bendera temapt dimana bendera Merah Putih berkibar. Di sisi lain juga terdapat ukiran dari tulisan man presiden Suharto.
Di luar bangungan utama Monjali terdapat sekitar 422 nama Pahalawan yang terukir yang merupakan Pahlawan yang gugur selama Clash Kedua terhitung dari tanggal 19 Desember 1948 – 29 Juni 1949. Selain itu terdapat pula replika pesawat Cureng yang merupakan sumbangan dari TNI Angkatan Udara.


2.3 Museum Pesawat Dirgantara Mandala
Museum ini terletak di ujung utara Kabupaten Bantul perbatasan dengan Kabupaten Sleman tepatnya di komplek Pangkalan Udara TNI-AU Adisucipto Yogyakarta. Museum ini banyak menampilkan sejarah kedirgantaraan bangsa Indonesia serta sejarah perkembangan angkatan udara RI pada khususnya. Selain terdapat diorama
juga terdapat bermacam-macam jenis pesawat yang dipergunakan pada masa perjuangan. Beberapa model dari pesawat tersebut adalah milik tentara jepang yang digunakan oleh angkatan udara Indonesia
Keberadaan Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala berdasarkan atas gagasan dari Pimpinan TNI AU untuk mengabadikan dan mendokumentasikan segala kegiatan dan peristiwa bersejarah di lingkungan TNI AU. Hal tersebut telah lama dituangkan dalam Keputusan Menteri/ Panglima Angkatan Udara No. 491, tanggal 6 Agustus 1960 tentang Dokumen dan Museum Angkatan Udara.



Setelah mengalami proses yang lama, pada tanggal 21 April 1967, gagasan itu dapat diwujudkan dan organisasinya berada di bawah Pembinaan Asisten Direktorat Budaya dan Sejarah Menteri Panglima Angkatan Udara di Jakarta. Berdasarkan Instruksi Menteri/ Panglima Angkatan Udara Nomor 2 tahun 1967, tanggal 30 Juli 1967 tentang peningkatan kegiatan bidang sejarah, budaya, dan museum, maka Museum Angkatan Udara mulai berkembang dengan pesat. Berkat perhatian yang besar, baik dari Panglima Angkatan Udara maupun Panglima Komando Wilayah Udara V (Pang Kowilu V), pada tanggal 4 April 1969 Museum Pusat TNI AU yang berlokasi di Markas Komando Udara V, di Jalan Tanah Abang Bukit Jakarta, diresmikan oleh Panglima Angkatan Udara Laksamana Roesmin Noerjadin.

Berdasarkan berbagai pertimbangan bahwa kota Yogyakarta pada periode 1945-1949 mempunyai peranan penting dalam sejarah, yaitu tempat lahirnya TNI AU dan pusat kegiatan TNI AU, serta merupakan kawah Candradimuka bagi Kadet Penerbang/ Taruna Akademi Angkatan Udara. Berdasarkan Keputusan Kepala Staf TNI AU Nomor Kep/11/IV/1978, museum yang semula berkedudukan di Jakarta, kemudian dipindahkan ke Yogyakarta. Selanjutnya, berdasarkan Surat Keputusan Kepala Staf TNI AU Nomor Skep/04/IV/1978 tanggal 17 April 1978, museum yang berlokasi di Kampus Akabri Bagian Udara itu ditetapkan oleh Marsekal TNI Ashadi Tjahyadi menjadi Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala, pada tanggal 29 Juli 1978 yang bertepatan dengan peringatan Hari Bhakti TNI AU. Perkembangan selanjutnya, museum itu tidak dapat menampung lagi koleksi alutsista yang ada karena lokasinya yang sukar dijangkau oleh umum dan kendaraan. Oleh karena itu, Pimpinan TNI AU memutuskan untuk memindahkannya ke gedung bekas pabrik gula di Wonocatur Lanud Adisucipto. Sebelum pemindahan dilakukan gedung itu direhabilitasi untuk dijadikan Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala. Pada tanggal 17 Desember 1982, Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Ashadi Tjahjadi menandatangani prasasti sebagai bukti dimulainya rehabilitasi gedung itu.

2.4 Malioboro
Malioboro membentang di atas sumbu imajiner yang menghubungkan Kraton Yogyakarta, Tugu dan puncak Gunung Merapi, jalan ini terbentuk menjadi suatu lokalitas perdagangan setelah Sri Sultan Hamengku Buwono I mengembangkan sarana perdagangan melalui sebuah pasar tradisional semenjak tahun 1758. Setelah berlalu 248 tahun, tempat itu masih bertahan sebagai suatu kawasan perdagangan bahkan menjadi salah satu ikon Yogyakarta yang dikenal denganMalioboro.
Terletak sekitar 800 meter dari Kraton Yogyakarta, tempat ini dulunya dipenuhi dengan karangan bunga setiap kali Kraton melaksanakan perayaan. Malioboro yang dalam bahasa sansekerta berarti "karangan bunga" menjadi dasar penamaan jalan tersebut.Diapit pertokoan, perkantoran, rumah makan, hotel berbintang dan bangunan bersejarah, jalan yang dulunya sempat menjadi basis perjuangan saat agresi militer Belanda ke-2 pada tahun 1948 juga pernah menjadi lahan pengembaraan para seniman yang tergabung dalam komunitasPersada Studi Klub ( PSK ) pimpinan seniman Umbul Landu Paranggi semenjak tahun 1970-an hingga sekitar tahun 1990.
Surga Cinderamata
Menikmati pengalaman berbelanja, berburu cinderamata khas Jogja, wisatawan bisa berjalan kaki sepanjang bahu jalan yang berkoridor ( arcade ). Di sini akan ditemui banyak pedagang kaki lima yang menggelar dagangannya. Mulai dari produk kerajinan lokal seperti batik, hiasan rotan, wayang kulit, kerajinan bambu ( gantungan kunci, lampu hias dan lain sebagainya ) juga blangkon ( topi khas Jawa / Jogja ) serta barang-barang perak, hingga pedagang yang menjual pernak pernik umum yang banyak ditemui di tempat perdagangan lain. Sepanjang arcade, wisatawan selain bisa berbelanja dengan tenang dalam kondisi cerah maupun hujan, juga bisa menikmati pengalaman belanja yang menyenangkan saat menawar harga. Jika beruntung, bisa berkurang sepertiga atau bahkan separuhnya.Jangan lupa untuk menyisakan sedikit tenaga. Masih ada pasar tradisional yang harus dikunjungi. Di tempat yang dikenal dengan Pasar Beringharjo, selain wisatawan bisa menjumpai barang - barang sejenis yang dijual di sepanjang arcade, pasar ini menyediakan beraneka produk tradisional yang lebih lengkap. Selain produk lokal Jogja, juga tersedia produk daerah tetangga seperti batik Pekalongan atau batik Solo. Mencari batik tulis atau batik print, atau sekedar mencari tirai penghias jendela dengan motif unik serta sprei indah bermotif batik. Tempat ini akan memuaskan hasrat berbelanja barang - barang unik dengan harga yang lebih murah.
Berbelanja di kawasan Malioboro serta Beringharjo, pastikan tidak tertipu dengan harga yang ditawarkan. Biasanya para penjual menaikkan harga dari biasanya bagi para wisatawan.
Benteng Vredeburg dan Gedung Agung
Di penghujung jalan "karangan bunga" ini, wisatawan dapat mampir sebentar di Benteng Vredeburg yang berhadapan dengan Gedung Agung. Benteng ini dulunya merupakan basis perlindungan Belanda dari kemungkinan serangan pasukan Kraton. Seperti lazimnya setiap benteng, tempat yang dibangun tahun 1765 ini berbentuk tembok tinggi persegi melingkari areal di dalamnya dengan menara pemantau di empat penjurunya yang digunakan sebagai tempat patroli.
Sedangkan Gedung Agung yang terletak di depannya pernah menjadi tempat kediaman Kepala Administrasi Kolonial Belanda sejak tahun 1946 hingga 1949. Selain itu sempat menjadi Istana Negara pada masa kepresidenan Soekarno ketika Ibukota Negara dipindahkan ke Yogyakarta.

Lesehan Malioboro
Saat matahari mulai terbenam, ketika lampu - lampu jalan dan pertokoan mulai dinyalakan yang menambah indahnya suasana Malioboro, satu persatu lapak lesehan mulai digelar. Makanan khas Jogja seperti gudeg atau pecel lele bisa dinikmati disini selain masakan oriental ataupunsea food serta masakan Padang. Serta hiburan lagu-lagu hits atau tembang kenangan oleh para pengamen jalanan ketika bersantap.
Bagi para wisatawan yang ingin mencicipi masakan di sepanjang jalan Malioboro, mintalah daftar harga dan pastikan pada penjual, untuk menghindari naiknya harga secara tidak wajar.
Mengunjungi Yogyakarta yang dikenal dengan "Museum Hidup Kebudayaan Jawa", terasa kurang lengkap tanpa mampir ke jalan yang telah banyak menyimpan berbagai cerita sejarah perjuangan Bangsa Indonesia serta dipenuhi dengan beraneka cinderamata. Surga bagi penikmat sejarah dan pemburu cinderamata.

2.5 Kebun Binatang Gembira Loka
Jogjakarta sebagai kota pariwisata memiliki obyek wisata yang bervariasi. Selain obyek wisata alam, seni budaya, candi, belanja, kuliner dan lain-lain, Anda juga bisa menemukan sebuah tempat rekreasi keluarga yaitu kebun binatang Gembira Loka. Tempat ini sangat cocok untuk mengisi liburan dan memperkenalkan anak-anak dengan berbagai macam satwa. Selain itu Anda dapat menikmati berbagai arena permainan air seperti naik perahu boat, perahu senggol, perahu kayuh, dan sekuter air. Anda juga dapat mencoba wahana lainnya sirkuit ATV, cross cycle circuit, taman labirin, pertunjukan satwa terampil, atraksi gajah, gajah tunggang, dan onta tunggang. Fasilitas pun lengkap dengan adanya mushola, toilet, tempat istirahat, parker, P3K, polisatwa, kantin, gerai souvenir, laboratorium alam, budi daya ternak hingga hot spot area.
Kebun Raya dan kebun binatang Gembira Loka ini dibangun atas ide Sri Sultan Hamengkubuwono VIII pada tahun 1933 yang menginginkan sebuah tempat hiburan. Gembira Loka sendiri berarti tempat bersenang-senang. Pada awalnya kebun tersebut dinamakan Kebun Rojo (kebunnya raja). Ide tersebut direalisasikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX dengan bantuan Ir. Karsten, seorang arsitek berkebangsaan Belanda. Ir. Karsten kemudian memilih lokasi di sebelah barat sungai Winongo, sebuah tempat yang dianggap paling ideal untuk pembangunan Kebun Rojo tersebut. Namun ketika Perang Dunia II dan pendudukan Jepang, pembangunan Kebun Rojo terhenti.
Pada tahun 1949 atau setelah selesainya Perang Dunia II, saat proses pemindahan ibukota negara dari Yogyakarta kembali ke Jakarta, tercetus ide yang dipelopori oleh Januismadi dan Hadi, SH untuk memberikan kenang-kenangan kepada masyarakat Yogyakarta berupa sebuah tempat hiburan dari pemerintah pusat. Namun ide tersebut belum terlaksana hingga tahun 1953. Pembangunan benar-benar terlaksana setelah berdirinya Yayasan Gembira Loka Yogyakarta (sesuai akta notaris RM. Wiranto No. 11 tanggal 10 September 1953) yang diketuai oleh Sri Paduka KGPAA Paku Alam VIII. Peletakan batu pertama di lakukan pada tahun 1955 oleh Sri Paku Alam VIII. Pada tahun itu juga Gembira Loka dinyatakan mandiri. Tahun 1959, KGPAA Paku Alam VIII menunjuk Tirtowinoto untuk melanjutkan pembangunan kebun rojo ini. Tirtowinoto adalah sosok yang memiliki kecintaan terhadap alam dan minat yang besar terhadap perkembangan Gembira Loka ini.
Koleksi satwa yang ada di Gembira loka awalnya hanya beberapa hewan seperti macan tutul yang berhasil ditangkap penduduk karena mengganggu desa dan sebagian berasal dari lereng merapi yang hutannya terbakar akibat awan panas. Tahun 1978 ketika koleksi satwa yang dimiliki semakin lengkap jumlah pengunjung Gembira Loka mampu mencapai 1,5 juta orang. Setiap tahunnya ada tambahan satwa. Sudah beberapa kali binatang gajah melahirkan anaknya, juga binatang langka komodo telah menetaskan telurnya. Berikut beberapa koleksi dari Kebun Binatang Gembira loka :

• Mamalia (Beruang Madu, Gajah Asia, Harimau Sumatera, Kuda Nil, Orangutan, Bekantan, Simpanse, Lutung Merah, Tapir, Rusa Tutul, Rusa Jawa, Kijang, Kuda, Harimau Putih, Sapi Bali, Tapir, Unta, Wallaby, Zebra, Banteng dll)
• Burung (Elang Bido, Kakatua, Elang Bondol, Julang Mas, Merak Hijau, Nuri, Bangau Tong-tong, Pelikan, Angsa, dll)
• Reptilia ( aneka jenis ular, aneka jenis buaya, Biawak Naga, Biawak Pohon, Chameleon, Kaiman Kerdil, Kepala Ceri, Kura-Kura Leopard, Kura-Kura Radiata, Kura-Kura Sulkata, kura-Kura Terapin, Monitor Pohon, Soa Layar Ambon, Viper Gabon, Viper Wagleri,dll)
• Amfibia (Katak Badut Africa, Katak Bibir Putih, Katak Pacman, Katak Pesek, Katak Tanduk, Katak Tomat, dll)
• Ikan (Arapaima Raksasa, Ikan Discus, Ikan Niasa, Ikan Red Devil, Patin Albino, Piranha, dll)
• Tumbuhan (Pohon Beringin, Jambu Monyet, Kelapa Sawit, Kesambi, Matoa, Pohon Kayu Putih, Randu Alas, Secang dll).

Selain berbagai jenis binatang yang berasal dari belahan dunia lain maupun asli Indonesia seperti yang telah disebutkan di atas, koleksi semakin lengkap dengan hadirnya komodo yang merupakan satwa langka yang hanya ada di Indonesia, tepatnya di Pulau Komodo. Kadal purba ini bisa bertahan hidup dan tidak ikut punah seperti spesies-spesies dinosaurus yang lain, saat meteor menghantam bumi di Yucatan Peninsula jutaan tahun lalu. Sangat menggembirakan karena komodo yang terdapat di Gembira Loka ini telah beberapa kali menetaskan telurnya.




BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1. Yogyakarta merupakan salah satu kota yang memiliki aneka ragam tempat wisata.

2. Borobudur merupakan candi terbesar di Indonesia dan di dunia.

3. Monumen Jogja Kembali (MONJALI) merupakan bagian yang terp
enting dari perjuangan para pahlawan Negara Indonesia.

4. Malioboro merupakan sentral perdagangan aneka rupa jenis dikota Yogyakarta.

5. Museum Dirgantara Mandala merupakan wujud sejarah pertahanan kemerdekaan
Indonesia.

6. Gembira Loka merupakan wahana wisata kebun binatang yang merupakan pusat pengenalan aneka jenis satwa.

3.2 Saran

Adapun saran yang biasa kami sampaikan adalah :
1. Pelaksanaan Study Tour hendaknya direncanakan secara matang.

2. Pelaksanaan Study Tour lebih baik diupayakan pada musim kemarau.

3. Aktivitas guru bidang study yang berkait sangat diharapkan bimbinganya ditempat obyek wisata.

4. Sebaiknya dilokasi yang mengandung sejarah lebih lama daripada waktu dilokasi hiburan.








DAFTAR PUSTAKA



Daud, Aris Tanudirjo.2008. Borobudur Yang Inspirational. Fakultas ilmu budaya.
Universitas Gajah Mada. Yogyakarta.



Oka, A. Yoeti. 2004.Ekowisata; Pariwisata Yang Berwawasan Lingkungan, Jakarta PT. Pertja.



http://wjhy.student.umm.ac.id/2010/07/29/tempat -wisata-jogjakarta/.

http://id.shvoong.com/humanities/history/1947170-sejarah-yogyakarta/ (Sumber)





www.googleorg.candi Borobudur. Diakses pada tanggal 14 Juni 2012.

www.googeorg.musium jogja kembali. Diakses pada tangga 14 Juni 2012.

www.wisata kota Yogyakarta. Diakses pada tanggal 16 Juni 2012.
»»  Selengkapnya...

Senin, 05 November 2012

Tugas Karya Tulis At Last SMP Nasional Sidareja


LAPORAN WIDYA WISATA
KE YOGYAKARTA

Karya tulis ini
Diajukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk
Menempuh Ujian Akhir Nasional (UAN) di SMP Nasional Sidareja
Tahun pelajaran 2012/2013


Disusun oleh      :
1.    Restu Saputra (8B)
2.    Eva Kurwanto (8B
3.    Purwadi (8B)
4.    Solihin (8B)


DINAS PENDIDIKAN, PEMUDA DAN OLAHRAGA
KABUPATEN CILACAP
`SMP NASIONAL SIDAREJA
2012/2013




PENGESAHAN

Laporan karya wisata ini telah dilaksanakan. Disetujui dan disahkan oleh guru pembimbing sebagai salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Akhir Sekolah (UAS) di SMP Nasional Sidareja tahun pelajaran 2012/2013.




Hari        : . . . . . . . . . . . . . .
Tanggal  : . . . .  . . . . . . . . .






                                                                                                Sidareja, Juli 2012
Wali Kelas 8b,                                                                          Pembimbing,


Pujiyati S.Pd                                                                              Siswoyo Edi Purnomo S.Pd
NIP.-                                                                                         NIP.-


                                                Mengetahui,
                                                Kepala Sekolah
           
                                                Suwandi,S.Pd
                                                NIP:-


                       

MOTTO

Ø  Tuntunlah ilmu sampai ke negeri cina

Ø  Dimana ada kemauan pasti disitu ada jalan

Ø  Kegagalan bukan sumber putus asa tapi dengan kegagalan mengajari kita kesabaran

Ø  Untuk menuju kesuksesan diperlukan pengorbanan

Ø  Tergesa-gesa membuat hidup tidak berguna

Ø  Orang yang jujur adalah orang yang sesuai dengan apa yang dibicarakan

Ø  Anak yang pintar selalu belajar, beribadah dan berusaha

Ø  Awali kejujuran dengan iman agar berjalan dengan hati yang tulus
















PERSEMBAHAN

  Karya tulis ini kami persembahkan dan kami ucapkan terimakasih kepada :
1.       Bapak Suwandi, S.Pd  selaku kepala SMP Nasional Sidareja

2.       Bapak Siswoyo Edi Purnomo, S.Pd selaku pembimbing karya tulis


3.       Bapak/ibu guru serta staf karyawan SMP Nasional Sidareja

4.       Ayah dan Ibunda tercinta


5.       Teman-temanku di SMP Nasional Sidareja

6.       Adik-adik kelas VII dan VIII


7.       Pembaca yang budiman

Mudah-mudahan dengan disusunya karya tulis ini dapat bermanfaat bagi kita semua.











KATA PENGANTAR

Segala puji syukur bagi Alloh SWT, Sholwat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Rasululloh SAW, beserta keluarga beserta sahabatnya
Karya tulis kami dalam rangka untuk memenuhi salah satu syarat mengikuti Ujian Akhir Sekolah (UAS) dan Ujian Akhir Nasional (UAN) di SMP Nasional Sidareja tahun pelajaran 2012/2013.
Penulis mengucapkan terimakasih pada semua pihak yang telah membantu pembuatan dan penyusunan serta penyelesaian karya tulis ini, untuk itu penulis mengucapkan terimakasih kepada:

1.       Bapak Suwandi, S.Pd selaku kepala SMP Nasional Sidareja yang telah memberikan izin kepada kami dalam kegiatan karya wisata ini.

2.       Bapak Siswoyo Edi Purnomo selaku pembimbing karya tulis.


3.       Bapak dan ibu guru serta staf karyawan di SMP Nasional Sidareja

4.       Ayah dan Ibunda tercinta.


5.       Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan karya tulis ini.

Kami menyadari bahwa pembuatan karya tulis ini masih jauh dari sempurna seperti yang diharapkan pembaca.
Akhir kata demi kesempurnaan karya tulis ini penulisan selanjutnya, kami sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca.


  Sidareja, . . . . . . . . . . . . . . . .


DAFTAR ISI
Halaman judul……………………………………………………………………….
Halaman Pengesahan………………………………………………………………
Motto……………………………………………………………………………………
Halaman Persembahan…………………………………………………………………………………...
Kata Pengantar……………………………………………………………………………………
Daftar Isi……………………………………………………………………………………………………

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang……………………………………………
1.2 Tujuan dan manfaat penulisan karya tulis…………………………………
1.3 Metode Penyusunan……………………………

BAB II ISI LAPORAN
2.1 Candi Borobudur………………………………………………
2.2 Monumen Jogja Kembali (Monjali)…………………………
2.3 Museum Pesawat Dirgantara Mandala...........................................
2.4 Malioboro...........................................................................................
2.5 Kebun Binatang Gembira Loka................................................................

BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan………………………………………………………
3.2 Saran……………………………………………………………………………











BAB I
PENDAHULUAN
1.1   Latar Belakang
Sering kali kita dengar dengan membaca diberbagai media elektronik tentang berbagai obyek wisata seperti. Borobudur, Monjali, Museum Dirgantara Mandala, Kebun Binatang Gembira Loka dan Malioboro Obyek-obyek wisata tersebut menawarkan keindahan dan kenyamanan berwisata juga pengetahuan bagi pengunjung.
Dari uraian tersebut maka penulis merasa tertarik untuk mengetahui fasilitas-fasilitas apa sajakah yang tersedia di Borobudur, Monjali, Museum Dirgantara Mandala, Kebun Binatang Gembira Loka dan Malioboro sehingga mampu menarik minat ribuan pengunjung untuk datang setiap harinya.
Karena alasan itulah karya tulis ini dibuat
1.2   Tujuan penyusunan
Sebagai laporan sekolah mengikuti widya wisata ke kota Yogyakarta yang telah dilakukan oleh siswa-siswi kelas VIII SMP Nasional Sidareja memiliki tujuan sebagai berikut :
a.       Memberikan gambaran dan penjelasan tentang sejarah Borobudur, Monjali, Museum Dirgantara Mandala, Kebun Binatang Gembira Loka dan Malioboro.
b.      Menambah pengetahuan kami dimasa yang akan datang.
c.       Menambah wawasan pengetahuan bagi pembaca.

1.3   Metode Penyusunan
Dalam metode penyusunan kami menggunakan dua metode yakni sebagi berikut :
a.       Metode Survei
Metode Survei yaitu metode yang kami lakukan dengan cara meninjau dan mengamati secara langsung ke obyek wisata yang ditujui.
b.      Metode Kepustakaan
Metode Kepustakaan yaitu metode yang dilakukan dengan cara membaca mencari buku diperpustakaan yang berhubungan dengan hal ini.










BAB II
ISI LAPORAN
2.1       Candi Borobudur
 Borobudur adalah nama sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Lokasi candi adalah kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi berbentuk stupa ini didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra. Monumen ini terdiri atas enam teras berbentuk bujur sangkar yang diatasnya terdapat tiga pelataran melingkar, pada dindingnya dihiasi dengan 2.672 panel reliefdan aslinya terdapat 504 arca Buddha.Stupa utama terbesar teletak di tengah sekaligus memahkotai bangunan ini, dikelilingi oleh tiga barisan melingkar 72 stupa berlubang yang didalamnya terdapat arca buddha tengah duduk bersila dalam posisi teratai sempurna dengan mudra (sikap tangan) Dharmachakra mudra (memutar roda dharma).
Monumen ini merupakan model alam semesta dan dibangun sebagai tempat suci untuk memuliakan Buddha sekaligus berfungsi sebagai tempat ziarah untuk menuntun umat manusia beralih dari alam nafsu duniawi menuju pencerahan dan kebijaksanaan sesuai ajaran Buddha.Para peziarah masuk melalui sisi timur memulai ritual di dasar candi dengan berjalan melingkari bangunan suci ini searah jarum jam, sambil terus naik ke undakan berikutnya melalui tiga tingkatan ranah dalam kosmologi Buddha. Ketiga tingkatan itu adalah Kāmadhātu (ranah hawa nafsu), Rupadhatu (ranah berwujud), dan Arupadhatu (ranah tak berwujud). Dalam perjalanannya ini peziarah berjalan melalui serangkaian lorong dan tangga dengan menyaksikan tak kurang dari 1.460 panel relief indah yang terukir pada dinding dan pagar langkan.
Menurut bukti-bukti sejarah, Borobudur ditinggalkan pada abad ke-14 seiring melemahnya pengaruh kerajaan Hindu dan Buddha di Jawa serta mulai masuknya pengaruh Islam.Dunia mulai menyadari keberadaan bangunan ini sejak ditemukan 1814 oleh Sir Thomas Stamford Raffles, yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Jenderal Inggris atas Jawa. Sejak saat itu Borobudur telah mengalami serangkaian upaya penyelamatan dan pemugaran. Proyek pemugaran terbesar digelar pada kurun 1975 hingga 1982 atas upaya Pemerintah Republik Indonesia dan UNESCO, kemudian situs bersejarah ini masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia.
Borobudur kini masih digunakan sebagai tempat ziarah keagamaan; tiap tahun umat Buddha yang datang dari seluruh Indonesia dan mancanegara berkumpul di Borobudur untuk memperingati TrisuciWaisak. Dalam dunia pariwisata, Borobudur adalah obyek wisata tunggal di Indonesia yang paling banyak dikunjungi wisatawan

Sejarah Pembangunan

Lukisan karya G.B. Hooijer (dibuat kurun 1916—1919) merekonstruksi suasana di Borobudur pada masa jayanya Tidak ditemukan bukti tertulis yang menjelaskan siapakah yang membangun Borobudur dan apa kegunaannya.Waktu pembangunannya diperkirakan berdasarkan perbandingan antara jenis aksara yang tertulis di kaki tertutup Karmawibhangga dengan jenis aksara yang lazim digunakan pada prasasti kerajaan abad ke-8 dan ke-9. Diperkirakan Borobudur dibangun sekitar tahun 800 masehi. Kurun waktu ini sesuai dengan kurun antara 760 dan 830 M, masa puncak kejayaan wangsa Syailendra di Jawa Tengah,yang kala itu dipengaruhi Kemaharajaan Sriwijaya. Pembangunan Borobudur diperkirakan menghabiskan waktu 75 - 100 tahun lebih dan benar-benar dirampungkan pada masa pemerintahan raja Samaratungga pada tahun 825.Terdapat kesimpangsiuran fakta mengenai apakah raja yang berkuasa di Jawa kala itu beragama Hindu atau Buddha. Wangsa Sailendra diketahui sebagai penganut agama Buddha aliran Mahayana yang taat, akan tetapi melalui temuan prasasti Sojomerto menunjukkan bahwa mereka mungkin awalnya beragama Hindu Siwa.] Pada kurun waktu itulah dibangun berbagai candi Hindu dan Buddha di Dataran Kedu. Berdasarkan Prasasti Canggal, pada tahun 732 M, raja beragama Siwa Sanjaya memerintahkan pembangunan bangunan suci Shiwalingga yang dibangun di perbukitan Gunung Wukir, letaknya hanya 10 km (6.2 mil) sebelah timur dari Borobudur. Candi Buddha Borobudur dibangun pada kurun waktu yang hampir bersamaan dengan candi-candi di Dataran Prambanan, meskipun demikian Borobudur diperkirakan sudah rampung sekitar 825 M, dua puluh lima tahun lebih awal sebelum dimulainya pembangunan candi Siwa Prambanan sekitar tahun 850 M.
Pembangunan candi-candi Buddha — termasuk Borobudur — saat itu dimungkinkan karena pewaris Sanjaya, Rakai Panangkaran memberikan izin kepada umat Buddha untuk membangun candi.Bahkan untuk menunjukkan penghormatannya, Panangkaran menganugerahkan desa Kalasan kepada sangha (komunitas Buddha), untuk pemeliharaan dan pembiayaan Candi Kalasan yang dibangun untuk memuliakan Bodhisattwadewi Tara, sebagaimana disebutkan dalam Prasasti Kalasan berangka tahun 778 Masehi.Petunjuk ini dipahami oleh para arkeolog, bahwa pada masyarakat Jawa kuno, agama tidak pernah menjadi masalah yang dapat menuai konflik, dengan dicontohkan raja penganut agama Hindu bisa saja menyokong dan mendanai pembangunan candi Buddha, demikian pula sebaliknya.


Nama Borobudur

Stupa Borobudur dengan jajaran perbukitan Menoreh. Selama berabad-abad bangunan suci ini sempat terlupakan.Dalam Bahasa Indonesia, bangunan keagamaan purbakala disebut candi; istilah candi juga digunakan secara lebih luas untuk merujuk kepada semua bangunan purbakala yang berasal dari masa Hindu-Buddha di Nusantara, misalnya gerbang, gapura, dan petirtaan (kolam dan pancuran pemandian). Asal mula nama Borobudur tidak jelas,meskipun memang nama asli dari kebanyakan candi di Indonesia tidak diketahui. Nama Borobudur pertama kali ditulis dalam buku "Sejarah Pulau Jawa" karya Sir Thomas Raffles. Raffles menulis mengenai monumen bernama borobudur, akan tetapi tidak ada dokumen yang lebih tua yang menyebutkan nama yang sama persis.Satu-satunya naskah Jawa kuno yang memberi petunjuk mengenai adanya bangunan suci Buddha yang mungkin merujuk kepada Borobudur adalah Nagarakretagama, yang ditulis oleh Mpu Prapanca pada 1365.
Nama Bore-Budur, yang kemudian ditulis BoroBudur, kemungkinan ditulis Raffles dalam tata bahasa Inggris untuk menyebut desa terdekat dengan candi itu yaitu desa Bore (Boro); kebanyakan candimemang seringkali dinamai berdasarkan desa tempat candi itu berdiri. Raffles juga menduga bahwa istilah 'Budur' mungkin berkaitan dengan istilah Buda dalam bahasa Jawa yang berarti "purba"– maka bermakna, "Boro purba".Akan tetapi arkeolog lain beranggapan bahwa nama Budur berasal dari istilah bhudhara yang berarti gunung.
Banyak teori yang berusaha menjelaskan nama candi ini. Salah satunya menyatakan bahwa nama ini kemungkinan berasal dari kataSambharabhudhara, yaitu artinya "gunung" (bhudara) di mana di lereng-lerengnya terletak teras-teras. Selain itu terdapat beberapa etimologirakyat lainnya. Misalkan kata borobudur berasal dari ucapan "para Buddha" yang karena pergeseran bunyi menjadi borobudur. Penjelasan lain ialah bahwa nama ini berasal dari dua kata "bara" dan "beduhur". Kata bara konon berasal dari kata vihara, sementara ada pula penjelasan lain di mana bara berasal dari bahasa Sanskerta yang artinya kompleks candi atau biara dan beduhur artinya ialah "tinggi", atau mengingatkan dalam bahasa Bali yang berarti "di atas". Jadi maksudnya ialah sebuah biara atau asrama yang berada di tanah tinggi.
Sejarawan J.G. de Casparis dalam disertasinya untuk mendapatkan gelar doktor pada 1950 berpendapat bahwa Borobudur adalah tempat pemujaan. Berdasarkan prasasti Karangtengah dan Tri Tepusan, Casparis memperkirakan pendiri Borobudur adalah raja Mataram dari wangsa Syailendra bernama Samaratungga, yang melakukan pembangunan sekitar tahun 824 M.



2.2       Monumen Jogja Kembali (MONJALI)
Monumen Jogja Kembali (Monjali) adalah salah satu dari sekian banyak museum di Jogja. Monjali terletak di Jln Lingkar Utara, Yogyakarta. Lebih tepatnya terletak di persimpangan antara Jln. Lingkar Utama, Jln. Plagan Tentara Pelajar dan Jln Monjali. Jika anda menggunakan perangkat GPS silahkan cek koordinat ini S7°46’47.1″ E110°22’32.1″ atau anda bisa menghubungi (0274) 868225 untuk info lebih lanjut.
Monjali dibangun pada tanggal 29 Juni 1985 yang ditandai dengan peletakan batu pertama dan upacara adat penanaman kepala kerbau oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX dan Sri Paduka Paku Alam VIII.Bangunan Monjali sendiri berbentuk kerucut dengan luas sekitar 5 hektar yang terdiri dari 3 lantai.
Lantai pertama terdapat 4 museum yang menyimpan berbagai benda bersejarah seperti senjata, mesin ketik, telepon dan sebagainya. Di lantai ini pula terdapat perpustakaan yang kebanyakan berisi buku-buku ensiklopedia. Selain itu terdapat pula ruang pemandu dan, ruang pengelola dan ruang serba guna.  bagian luar lantaterdapat pula kolam yang mengelilingi bangunan utama Monjali.
Di lantai kedua terdapat ruang diorama yang mengisahkan perjuangan bangsa Indonesia ketika Belanda menghianati perjanjian Reville hingga terjadilah peristiwa yang sangat bersejarah yaitu Serangan Umum 1 Maret. Di sekeliling bagian luar lantai 2 terdapat pula relief yang kurang lebih menceritakan hal yang sama dengan diorama di dalam. Setidaknya terdapat sekitar 40 relief yang diukir di sekeliling tembok lantai 2 bagian luar.
Lantai ketiga adalah lantai khusus yang dibuat untuk  mengenang dan mendoakan para pahlawan yang gugur dan ruang tersebut dinamakan dengan ruang Garbha Graha. Di ruang ini terdapat pahatan yang berukuran besar yang di pahat di dinding ruang. Di tengah ruang terdapat tiang bendera temapt dimana bendera Merah Putih berkibar. Di sisi lain juga terdapat ukiran dari tulisan man presiden Suharto.
Di luar bangungan utama Monjali terdapat sekitar 422 nama Pahalawan yang terukir yang merupakan Pahlawan yang gugur selama Clash Kedua terhitung dari tanggal 19 Desember 1948 – 29 Juni 1949. Selain itu terdapat pula replika pesawat Cureng yang merupakan sumbangan dari TNI Angkatan Udara.





2.3       Museum Pesawat Dirgantara Mandala
Museum ini terletak di ujung utara Kabupaten Bantul perbatasan dengan Kabupaten Sleman tepatnya di komplek Pangkalan Udara TNI-AU Adisucipto Yogyakarta. Museum ini banyak menampilkan sejarah kedirgantaraan bangsa Indonesia serta sejarah perkembangan angkatan udara RI pada khususnya. Selain terdapat diorama
juga terdapat bermacam-macam jenis pesawat yang dipergunakan pada masa perjuangan. Beberapa model dari pesawat tersebut adalah milik tentara jepang yang digunakan oleh angkatan udara Indonesia

Keberadaan Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala berdasarkan atas gagasan dari Pimpinan TNI AU untuk mengabadikan dan mendokumentasikan segala kegiatan dan peristiwa bersejarah di lingkungan TNI AU. Hal tersebut telah lama dituangkan dalam Keputusan Menteri/ Panglima Angkatan Udara No. 491, tanggal 6 Agustus 1960 tentang Dokumen dan Museum Angkatan Udara. Setelah mengalami proses yang lama, pada tanggal 21 April 1967, gagasan itu dapat diwujudkan dan organisasinya berada di bawah Pembinaan Asisten Direktorat Budaya dan Sejarah Menteri Panglima Angkatan Udara di Jakarta. Berdasarkan Instruksi Menteri/ Panglima Angkatan Udara Nomor 2 tahun 1967, tanggal 30 Juli 1967 tentang peningkatan kegiatan bidang sejarah, budaya, dan museum, maka Museum Angkatan Udara mulai berkembang dengan pesat. Berkat perhatian yang besar, baik dari Panglima Angkatan Udara maupun Panglima Komando Wilayah Udara V (Pang Kowilu V), pada tanggal 4 April 1969 Museum Pusat TNI AU yang berlokasi di Markas Komando Udara V, di Jalan Tanah Abang Bukit Jakarta, diresmikan oleh Panglima Angkatan Udara Laksamana Roesmin Noerjadin.

Berdasarkan berbagai pertimbangan bahwa kota Yogyakarta pada periode 1945-1949 mempunyai peranan penting dalam sejarah, yaitu tempat lahirnya TNI AU dan pusat kegiatan TNI AU, serta merupakan kawah Candradimuka bagi Kadet Penerbang/ Taruna Akademi Angkatan Udara. Berdasarkan Keputusan Kepala Staf TNI AU Nomor Kep/11/IV/1978, museum yang semula berkedudukan di Jakarta, kemudian dipindahkan ke Yogyakarta. Selanjutnya, berdasarkan Surat Keputusan Kepala Staf TNI AU Nomor Skep/04/IV/1978 tanggal 17 April 1978, museum yang berlokasi di Kampus Akabri Bagian Udara itu ditetapkan oleh Marsekal TNI Ashadi Tjahyadi menjadi Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala, pada tanggal 29 Juli 1978 yang bertepatan dengan peringatan Hari Bhakti TNI AU. Perkembangan selanjutnya, museum itu tidak dapat menampung lagi koleksi alutsista yang ada karena lokasinya yang sukar dijangkau oleh umum dan kendaraan. Oleh karena itu, Pimpinan TNI AU memutuskan untuk memindahkannya ke gedung bekas pabrik gula di Wonocatur Lanud Adisucipto. Sebelum pemindahan dilakukan gedung itu direhabilitasi untuk dijadikan Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala. Pada tanggal 17 Desember 1982, Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Ashadi Tjahjadi menandatangani prasasti sebagai bukti dimulainya rehabilitasi gedung itu.

2.4       Malioboro
Malioboro membentang di atas sumbu imajiner yang menghubungkan Kraton Yogyakarta, Tugu dan puncak Gunung Merapi, jalan ini terbentuk menjadi suatu lokalitas perdagangan setelah Sri Sultan Hamengku Buwono I mengembangkan sarana perdagangan melalui sebuah pasar tradisional semenjak tahun 1758. Setelah berlalu 248 tahun, tempat itu masih bertahan sebagai suatu kawasan perdagangan bahkan menjadi salah satu ikon Yogyakarta yang dikenal denganMalioboro.
Terletak sekitar 800 meter dari Kraton Yogyakarta, tempat ini dulunya dipenuhi dengan karangan bunga setiap kali Kraton melaksanakan perayaan. Malioboro yang dalam bahasa sansekerta berarti "karangan bunga" menjadi dasar penamaan jalan tersebut.Diapit pertokoan, perkantoran, rumah makan, hotel berbintang dan bangunan bersejarah, jalan yang dulunya sempat menjadi basis perjuangan saat agresi militer Belanda ke-2 pada tahun 1948 juga pernah menjadi lahan pengembaraan para seniman yang tergabung dalam komunitasPersada Studi Klub ( PSK ) pimpinan seniman Umbul Landu Paranggi semenjak tahun 1970-an hingga sekitar tahun 1990.


Surga Cinderamata
Menikmati pengalaman berbelanja, berburu cinderamata khas Jogja, wisatawan bisa berjalan kaki sepanjang bahu jalan yang berkoridor ( arcade ). Di sini akan ditemui banyak pedagang kaki lima yang menggelar dagangannya. Mulai dari produk kerajinan lokal seperti batik, hiasan rotan, wayang kulit, kerajinan bambu ( gantungan kunci, lampu hias dan lain sebagainya ) juga blangkon ( topi khas Jawa / Jogja ) serta barang-barang perak, hingga pedagang yang menjual pernak pernik umum yang banyak ditemui di tempat perdagangan lain. Sepanjang arcade, wisatawan selain bisa berbelanja dengan tenang dalam kondisi cerah maupun hujan, juga bisa menikmati pengalaman belanja yang menyenangkan saat menawar harga. Jika beruntung, bisa berkurang sepertiga atau bahkan separuhnya.


Jangan lupa untuk menyisakan sedikit tenaga. Masih ada pasar tradisional yang harus dikunjungi. Di tempat yang dikenal dengan Pasar Beringharjo, selain wisatawan bisa menjumpai barang - barang sejenis yang dijual di sepanjang arcade, pasar ini menyediakan beraneka produk tradisional yang lebih lengkap. Selain produk lokal Jogja, juga tersedia produk daerah tetangga seperti batik Pekalongan atau batik Solo. Mencari batik tulis atau batik print, atau sekedar mencari tirai penghias jendela dengan motif unik serta sprei indah bermotif batik. Tempat ini akan memuaskan hasrat berbelanja barang - barang unik dengan harga yang lebih murah.
Berbelanja di kawasan Malioboro serta Beringharjo, pastikan tidak tertipu dengan harga yang ditawarkan. Biasanya para penjual menaikkan harga dari biasanya bagi para wisatawan.

Benteng Vredeburg dan Gedung Agung
Di penghujung jalan "karangan bunga" ini, wisatawan dapat mampir sebentar di Benteng Vredeburg yang berhadapan dengan Gedung Agung. Benteng ini dulunya merupakan basis perlindungan Belanda dari kemungkinan serangan pasukan Kraton. Seperti lazimnya setiap benteng, tempat yang dibangun tahun 1765 ini berbentuk tembok tinggi persegi melingkari areal di dalamnya dengan menara pemantau di empat penjurunya yang digunakan sebagai tempat patroli.

Sedangkan Gedung Agung yang terletak di depannya pernah menjadi tempat kediaman Kepala Administrasi Kolonial Belanda sejak tahun 1946 hingga 1949. Selain itu sempat menjadi Istana Negara pada masa kepresidenan Soekarno ketika Ibukota Negara dipindahkan ke Yogyakarta.

Lesehan Malioboro
Saat matahari mulai terbenam, ketika lampu - lampu jalan dan pertokoan mulai dinyalakan yang menambah indahnya suasana Malioboro, satu persatu lapak lesehan mulai digelar. Makanan khas Jogja seperti gudeg atau pecel lele bisa dinikmati disini selain masakan oriental ataupunsea food serta masakan Padang. Serta hiburan lagu-lagu hits atau tembang kenangan oleh para pengamen jalanan ketika bersantap.

Bagi para wisatawan yang ingin mencicipi masakan di sepanjang jalan Malioboro, mintalah daftar harga dan pastikan pada penjual, untuk menghindari naiknya harga secara tidak wajar.

Mengunjungi Yogyakarta yang dikenal dengan "Museum Hidup Kebudayaan Jawa", terasa kurang lengkap tanpa mampir ke jalan yang telah banyak menyimpan berbagai cerita sejarah perjuangan Bangsa Indonesia serta dipenuhi dengan beraneka cinderamata. Surga bagi penikmat sejarah dan pemburu cinderamata.


















2.5      Kebun Binatang Gembira Loka
Jogjakarta sebagai kota pariwisata memiliki obyek wisata yang bervariasi. Selain obyek wisata alam, seni budaya, candi, belanja, kuliner dan lain-lain, Anda juga bisa menemukan sebuah tempat rekreasi keluarga yaitu kebun binatang Gembira Loka. Tempat ini sangat cocok untuk mengisi liburan dan memperkenalkan anak-anak dengan berbagai macam satwa. Selain itu Anda dapat menikmati berbagai arena permainan  air seperti naik perahu boat, perahu senggol, perahu kayuh, dan  sekuter air. Anda juga dapat mencoba wahana lainnya sirkuit ATV, cross cycle circuit, taman labirin, pertunjukan satwa terampil, atraksi gajah, gajah tunggang, dan onta tunggang. Fasilitas pun lengkap dengan adanya mushola, toilet, tempat istirahat, parker, P3K, polisatwa, kantin, gerai souvenir, laboratorium alam, budi daya ternak hingga hot spot area.
Kebun Raya dan kebun binatang Gembira Loka ini dibangun atas ide Sri Sultan Hamengkubuwono VIII pada tahun 1933 yang menginginkan sebuah tempat hiburan. Gembira Loka sendiri berarti tempat bersenang-senang. Pada awalnya kebun  tersebut dinamakan Kebun Rojo (kebunnya raja). Ide tersebut direalisasikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX dengan bantuan Ir. Karsten, seorang arsitek berkebangsaan Belanda. Ir. Karsten kemudian memilih lokasi di sebelah barat sungai Winongo, sebuah tempat yang dianggap paling ideal untuk pembangunan Kebun Rojo tersebut. Namun ketika Perang Dunia II dan pendudukan Jepang, pembangunan Kebun Rojo terhenti. 
Pada tahun 1949  atau setelah selesainya Perang Dunia II, saat proses pemindahan ibukota negara dari Yogyakarta kembali ke Jakarta,  tercetus ide yang dipelopori oleh Januismadi dan Hadi, SH untuk memberikan kenang-kenangan kepada masyarakat Yogyakarta berupa sebuah tempat hiburan dari pemerintah pusat. Namun  ide tersebut belum terlaksana hingga tahun 1953. Pembangunan benar-benar terlaksana setelah berdirinya Yayasan Gembira Loka Yogyakarta (sesuai akta notaris RM. Wiranto No. 11 tanggal 10 September 1953) yang diketuai oleh Sri Paduka KGPAA Paku Alam VIII. Peletakan batu pertama di lakukan pada tahun 1955 oleh Sri Paku Alam VIII. Pada tahun itu juga Gembira Loka dinyatakan mandiri. Tahun 1959, KGPAA Paku Alam VIII menunjuk Tirtowinoto untuk melanjutkan pembangunan kebun rojo ini. Tirtowinoto adalah sosok yang memiliki kecintaan terhadap alam dan minat yang besar terhadap perkembangan Gembira Loka ini.
Koleksi satwa yang ada di Gembira loka awalnya hanya beberapa hewan seperti macan tutul yang berhasil ditangkap penduduk karena mengganggu desa dan sebagian berasal dari lereng merapi yang hutannya terbakar akibat awan panas. Tahun 1978 ketika koleksi satwa yang dimiliki semakin lengkap jumlah  pengunjung Gembira Loka mampu mencapai 1,5 juta orang. Setiap tahunnya ada tambahan satwa. Sudah beberapa kali binatang gajah melahirkan anaknya, juga binatang langka komodo telah menetaskan telurnya. Berikut beberapa koleksi dari Kebun Binatang Gembira loka : 

·         Mamalia (Beruang Madu, Gajah Asia, Harimau Sumatera, Kuda Nil, Orangutan, Bekantan, Simpanse, Lutung Merah, Tapir, Rusa Tutul, Rusa Jawa, Kijang, Kuda, Harimau Putih, Sapi Bali, Tapir, Unta, Wallaby, Zebra, Banteng dll)
·         Burung (Elang Bido, Kakatua, Elang Bondol, Julang Mas, Merak Hijau, Nuri, Bangau Tong-tong, Pelikan, Angsa, dll)
·          Reptilia ( aneka jenis ular, aneka jenis buaya, Biawak Naga, Biawak Pohon, Chameleon, Kaiman Kerdil, Kepala Ceri, Kura-Kura  Leopard,  Kura-Kura Radiata, Kura-Kura Sulkata, kura-Kura Terapin, Monitor Pohon, Soa Layar Ambon, Viper Gabon,  Viper Wagleri,dll)
·         Amfibia (Katak Badut Africa, Katak Bibir Putih, Katak Pacman, Katak Pesek, Katak Tanduk, Katak Tomat, dll)
·         Ikan (Arapaima Raksasa, Ikan Discus, Ikan Niasa, Ikan Red Devil, Patin Albino, Piranha, dll)
·         Tumbuhan (Pohon Beringin, Jambu Monyet, Kelapa Sawit, Kesambi, Matoa, Pohon Kayu Putih, Randu Alas, Secang dll).

Selain berbagai jenis binatang yang berasal  dari belahan dunia lain maupun asli Indonesia seperti yang telah disebutkan di atas, koleksi semakin lengkap dengan hadirnya komodo yang merupakan satwa langka yang hanya ada di Indonesia, tepatnya di Pulau Komodo. Kadal purba ini bisa bertahan hidup dan tidak ikut punah seperti spesies-spesies dinosaurus yang lain, saat meteor menghantam bumi di Yucatan Peninsula jutaan tahun lalu. Sangat menggembirakan karena komodo yang terdapat di Gembira Loka ini telah beberapa kali menetaskan telurnya.
Di Gembira Loka ini, selain untuk memperkenalkan anak dengan dunia satwa juga untuk bermain-main lebih dekat dengan satwa. Pertunjukan Satwa terampil bisa Anda saksikan setiap hari Senin-Jumat (jam 11.00, 13.00), Sabtu ( 11.00, 12.00, 13.00, 14.00), dan Minggu (jam 10.00, 11.00, 12.00, 13.00, 14.00, 15.00). Atraksi gajah pada setiap hari Minggu dan hari libur, Gajah Tunggang setiap hari jam 09.00-16.00 WIB, dan Onta Tunggang   yang juga ada setiap hari mulai jam 09.00 – 16.00. Anda pun bisa menyaksikan saat pemberian makan satwa-satwa tersebut antara lain simpanse (diberi makan pada jam 11.00 WIB), harimau ( diberi makan jam 11.30 WIB) , dan ular (diberi makan jam 12.00 WIB).








BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1. Yogyakarta merupakan salah satu kota yang memiliki aneka ragam tempat wisata.

2. Borobudur merupakan candi terbesar di Indonesia dan di dunia.

3. Monumen Jogja Kembali (MONJALI) merupakan bagian yang terp
enting dari  perjuangan para pahlawan Negara Indonesia.

4. Malioboro merupakan sentral perdagangan aneka rupa jenis dikota Yogyakarta.

5. Museum Dirgantara Mandala merupakan wujud sejarah pertahanan kemerdekaan
Indonesia.

6. Gembira Loka merupakan wahana wisata kebun binatang yang merupakan pusat pengenalan aneka jenis satwa.

3.2       Saran

 Adapun saran yang biasa kami sampaikan adalah :
1.       Pelaksanaan Study Tour hendaknya direncanakan secara matang.

2.       Pelaksanaan Study Tour lebih baik diupayakan pada musim kemarau.

3.       Aktivitas guru bidang study yang berkait sangat diharapkan bimbinganya ditempat obyek wisata.

4.       Sebaiknya dilokasi yang mengandung sejarah lebih lama daripada waktu dilokasi hiburan.





»»  Selengkapnya...